Berburu Takjil Hal yang Sangat Mengasikan Disaat Ramadan

Berburu Takjil

Om Koodok, hadir kembali setelah lama menyepi. Maklum bulan ramadan benar-benar sibuk dengan aktivitas dunia nyata. Sehingga waktu di depan komputer semakin sempit. Ingin ngeblog dengan perangkat mobile, tampak ribet. tombol dan layar kecil, kurang leluasa. Mata mudah lelah jadinya.

Walau lama bersemedi, tetap senang rasanya. Blog yang saya kelola masih ramai dengan pengunjung. Statistik atau pageview tetap terjaga. Tidak ada penurunan. Bahkan saya jadi ikut ribet, karena ada saja pengunjung yang berkirim pesan lewat WA. Mereka mengira  saya petugas atau karyawan kantor BPJS Kesehatan, BPJS Ketenagakerjaan, Telkomsel, Warung Bebek atau karyawan Apotek. Ya, akibat membaca artikel di blog. Tapi tak apalah, saya tetap ramah menjawab.

Ya begitulah, jika mengelola blog dengan super terkenal. Ah sombong sedikit tak apalah ya? Hanya sekedar untuk penyemangat diri saja. Sekaligus obat stres, karena selama ini tidak ada yang pernah memuji saya.

Oh iya, memang sudah dari dulu, jika ramadan saya sedikit mengurangi menulis. Jika terpaksa ada job artikel yang harus kejar tayang, nah itu baru deh. Kan lumayan bonusnya buat lebaran, bisa beli baju baru dan cemilan enak.

Oh iya, kesenangan saya jika ramadan adalah berburu takjil. Sudah menjadi tradisi dan budaya, jika ramadan menjamur penjual dadakan. Dan biasanya yang dijajakan adalah minuman manis, semisal es buah, kolak dan sejenisnya.

Tapi ditempat saya ada penjual bubur sumsum. Dengan kuah gula jawa atau gula merah. Nah inilah makanan yang saya gemari. Hampir tiap sore saya membelinya. Harganya lumayan murah, yaitu lima ribu rupiah. Rasanya lezat sekali. Apalagi bubur sumsun yang ada biji salaknya, dijamin nikmat deh.

Bagaimana dengan Sobat jika di bulan ramadan? Masih aktif ngeblog juga? Dan suka berburu takjil juga kah? Dan kira-kira blognya masih ramai dengan tawaran artikel placement? Atau mungkin google adsensenya sering cair? Monggo dikoment!

Related Posts

11 komentar

  1. Saya masih bisa ngeblog di bulan Ramadhan, Oom.

    Takjilnya masak sendiri, bubur sumsum juga buat sendiri, tapi pakai kuah gula kelapa, warnanya sedikit pucat.

    BalasHapus
  2. Semangat om postingan sangat bermanfaat

    Tak tunggu artikel berikutnya

    BalasHapus
  3. kalau saya saat berburu takjil adalah saat yang paling ditunggu-tunggu, yang paling saya incar biasanya adalah es kelapa muda dan es buah,..wah segernya,..luar biasa,..bikin nagih

    BalasHapus
  4. wah kesukaan ane ini gan, berburu takjil gratisan menjelang buka puasa di masjid masjid yogyakarta, asyik banget bisa makan gratis buat buka puasa, sehingga bisa irit pengeluaran wkwkwk :D

    BalasHapus
  5. Mantap betul bubur sumsum dgn gula merah itu yg kusuka...btw yg dimaksud biji salak itu candil kan mas Bumi?

    BalasHapus
  6. sambil ngabuburit, memang asyik berburu takjil

    BalasHapus
  7. Bulan puasa biasanya abis sahur posting, atau kalo bangunnya kecepetan sebelum dan sambil nyaur, wkwkwk

    Karena siang dunia darat menggila, malam pun efek kekenyangan jadi males, wkwkwk

    BalasHapus
  8. wahhh disini juga harganya sama om, lima ribu rupiah. Kalau ngeblog sih alhamdulillah masih lancar-lancar saja hehehe.

    BalasHapus
  9. Mlm bang.. Ni pertama kali sy komenndi blog abang.. Pdhl bang. Jangkaru dh bbrp x mampir di blog sy.. Maklum sy gak tau nama blognya.maafkeun..iya romadhon itu pling asiik berburu takjil.. Sy mh gk kalap sih, soalnya tkt makanan rmh ga disenggol.. Kn mubazir tuh.... Selama puasa sybmsh ngeblog sih biarpun cmn seminggu se x ato 2 x. Ngelepasin kangen ajaa ..

    BalasHapus

 
Back To Top